Jumat, 29 Desember 2006

Ngidam Cubby




suatu sore yang cerah... abis berkutat dengan skripsi yang dah mulai bikin bosen, tiba-tiba kok pingin makan cubby. Jadilah mampir resto kecil samping RS bunda.
Kenapa cubby? soalnya rotinya lembut banget, dagingnya juga. Dah gitu bumbunya... enaaaaaakk banget (apa karena gw lagi laper yach?)
Setelah lirik2 menu, akhirnya chili dog jadi pilihan. It was so Yummieee....
Minumnya? Teh botol sosro, abis makan hati siy tadi di kampus :P

Kamis, 28 Desember 2006

(Katanya sih) cobaan terakhir...

sebenernya sebel banget, tapi karena dah jenuh berkali2 kejadian begini, jadi agak kebal juga. Cuma bisa meringis sambil berlalu…


 


Katanya setelah sidang skripsi ada syndrome yang bakal menyerang, namanya Syndrome Males Jilid. Kalo menurut gw siy urusan jilid menjilid ga jadi soal. Yang bikin bete malah waktu harus ngelengkapin tanda tangan di lembar pengesahan yang penuh perjuangan….


 


Tanda tangan dari dosen pertama…. Baik-baik saja, paling Cuma harus mengorbankan jatah cuti kantor, karena beliau maunya ketemu siang2.


 


Dua hari yang lalu gw terpaksa cuti kantor lagi ½ hari buat ketemu sama dosen ke-dua yang diajak janjiannya susyeeeeeeee…. Banget. Di tlp ga diangkat, di sms ga dibales. Untung ada dosen pembimbing gw yang sedia menjadi informan dimana dosen ke-dua berada. Kalo enggak, ga bakal ketemuan deh.


Setelah menunggu 1 sesi sidang (1 ½ jam saja) akhirnya gw berhasil ketemu.


Tapi beliau ga mau ambil skrip gw, berat bawa-nya. Gw disuruh pegang dulu, karena dia masih ada 1 sidang lagi…… Dan sukses deh gw nunggu 1 sesi sidang lagi.


Pas akhirnya bener-bener bisa ketemu, dia Cuma bilang “nah ini cobaan terakhir kamu sebelum jadi S.Sos” 


 


Kemarin gw ke kampus lagi, mo nemuin dosen ke 3


Bo….. ternyata penantian gw malem itu sia2 (taelah)


1.       Janjian-nya udah dari 2 hari yang lalu


2.       skrip gw udah diserahin di meja dia dari 1 hari yang lalu


3.       Tadi pagi dah sms-an janjian ketemu hari ini


4.       Eh, pas nyampe kampus ternyata sidangnya mundur banget, terpaksa nunggu 1 ½ jam, dari jam 7 – set.9 malem


5.       Pas ketemu, baru 2 detik dia liat gw langsung ditolak aja gitu!!!


 


Gw: Mbak, aku mo minta tdt


Dosen ketiga (DoKeGa): Aduh saya sibuk nih


Gw: Kan saya jah janji


DoKeGa: Saya sibuk, kamu ntinggalin aja skripnya di meja saya


Gw: Kemarin kan dah ditinggal di meja mbak…


DoKeGa: Kamu sms dulu dong


Gw: Tadi pagi udah, katanya suruh dateng mlm ini


DoKeGa: Aduh besok aja deh, kalo ga sabtu…


 


 


Duooooooooong!!


Makasih mbak.


 


Pulang kantor bela-belain ke kampus, kadang pake cuti sampe diprotes org kantor karena kerja-an-nya leave early melulu. Sampe kampus masih menunggu dengan tidak pasti. Udah ketemu malah ditolak. Mending kalo ngomongnya baik-baik, didengerin dulu gitu…. huuuummmm


 


200 dikurang 100………….. cepek deh!!


 


Pas gw mo ngeloyor pergi, dari belakang ada korban penolakan juga yang manggil gw


 


Korban Penolakan (Kolak): Aduh…. Pingin gw cakar2 tuh mukanya!!


Gw: ketawa enggak, senyum juga dah tinggal 1/2


Kolak: Dia ga tau apa pengorbanan gw buat kesini……. Aduh pingin mledak deh gw!


Gw: Hush…. Ntar juga ada yg bales


Kolak: mmm….kalo gw ga tega deh dia dibales ma Allah, mendingan gw cakar2 aja


 


Hehe… gw jahat yah?


Ga kan?


Abis kalo dicakar, ntar dosa.


Kalo gw bilang “ntar ada yang bales” kan ya udah.


Kalo emang dia sengaja, ntar ada yang bakal “sengaja” juga sama dia.


Kalo enggak, yah sudahlah…. Brarti ga ada yang akan terjadi sama dia.


Intinya pasrah deh.


Mungkin aja kan dia ga tau kalo ada yang sakit hari sama sikap dan kata-kata dia, tull ga?


 


Huuummm…. Berhubung urusan gw sampe detik ini blm beres, jadi cobaan terakhir gw juga blm selesai…

Semangat!!!

Senin, 25 Desember 2006

Dasar combro penggoda!


I’m on a diet.


Not that I’m Fat, tapi 2 tahun terakhir gw terbawa trend “Perempuan Usia 20an yang Berbadan  Biasa Aja (ga bisa dibilang kurus siy) Tapi Berperut Buncit”!!


Berhubung dah jarang olah raga di Senayan 1st lagi…


 


agak dag-dig-dug juga kalo nanti buncitnya jadi makinan kronis L


Diet Mayo.


Resepnya dari Ibunda tercinta, intinya sih diet rendah karbohidrat dan garam,tapi ga hanya dipantang makan nasi, menunya juga sudah disusun khusus sama si empunya resep.


Kata bunda siy ini resep sudah beliau dapat dari jaman muda.


Dengan semangat 45 gw memulai dietnya, agak lemez dikit siy pas hari ke-4, tapi tau ga? Seminggu berat gw turun 4KG!!! Dasyat ga siy?


Tapi emang dasar manusia pemakan segala yang doyan ngemil dan gemar nge-ganyem….. apa daya…..


Suatu malam, hati gw resah gelisah….. seperti ada yang memanggil-manggil. Gw pun berjalan mencari jawabnya (halah!) Ternyata sepotong combro tergolek lemas sendirian di atas meja makan…. Kasian deh, kalo lo liat pasti gak tega. :P


Jadi…hancurlah dietkuw lantaran niat mulia menemani sang combro.. karena ternyata besok paginya di kantor “my tea lady” pun membiarkan combro lain (gw rasa masih sodaraan sama combro yang semalem) menggoda kuw…..


*sigh*