Senin, 11 Mei 2015

Self reminder

Makin tambah umur makin menyadari kesalahan masa muda. Dulu suka seenaknya sendiri kalo ngomong, suka suudzon sama orang, suka nyimpulin sesuatu berdasar asumsi gw sendiri.

Walaupun sampe sekarang pun masih banyak lupanya dan terus belajar, tapi seenggaknya tahun-tahun belakangan ini mulai mencoba lebih baik. Lebih baik diem daripada ngomong tapi nyakitin orang. Lebih baik jangan suudzon dulu sama orang kalo ga tau faktanya. Lebih baik bersyukur dengan kondisi yang ada dan selalu berfikir positif sama orang. Lebih baik geleng-geleng aja kalo ngeliat orang melakukan hal yang sama, karena gak semua orang menghargai niat baik kita saat diingatkan.
#selfreminder
#tumbenbener
#efekasamuratkalinih



- Posted using BlogPress from my iPhone

Sabtu, 09 Mei 2015

Awasi anak

Anak gw umurnya 3th.
Tiap dia main keluar rumah, sendiri atau sama temennya pasti gw liatin. Kadang dari deket, kadang dari jauh. Pokoknya masih gw awasin.
Gw suka binun sama ortu/art/baby sitter yang ngebiarin anak BALITA main diluar rumah tanpa diawasi.
Gimana kalo anaknya disakiti, menyakiti atau berbuat gak baik ke orang lain. Balita kan lagi masanya meniru.
Beberapa kali gw menghadapi temen anak gw yg masih balita juga mencontohkan hal buruk ke anak gw.
Dorong, bentak2, nginjek kakinya atau mukul. Ya kalo gitu kan pengawas itu anak ga liat anaknya berbuat begitu, gw cuma bisa bilang jangan yaaa...
Kalo anak gw yang ngisengin, gw selalu ada di situ untuk misahin dan ngelarang anak gw berbuat begitu.
Mbok yooo... Eboo-eboo, mbak bebisiter or art, anak2nya diawasi. Kan itu tugas anda menjaga & mendidik titipan Allah yang satu ituh. Jangan lalai dan jangan nyusahin orang lain dong.