Kamis, 22 September 2016

Tentang tes fingerprint

Jadi orangtua baru itu memang harus terus belajar ya. Kalo mentok cari tau, baca literatur, tanya orang yang lebih ahli. Kadang sharing dan denger pendapat orang juga, walau yang terakhir ini saya filterin banget. Kadang orang tau-tauan aja tapi ngomongnya kaya yang serba tau. Jadi harus cek dan ricek lagi. Soal kesehatan anak saya udah gak mau gambling, kalo ada sakit yang belom pernah dilalui mending langsung ke dokter langganan attar. Daripada cari opini sana-sini... Eh salah ngobatin. Pengalaman buruk banget deh, gak lagi-lagi.
Nah kalo soal psikologis, -dalam hal ini kecenderungan otak yang dominan, minat dan bakat- lain lagi. Tahun lalu waktu attar di playgrup sekolahnya mengadakan tes sidikjari. Awalnya males, ya karena pernah baca di forum ada yang bilang gak ngaruh deh ikut gituan. Eh tapi kok setelah denger presentasinya jadi tertarik coba. Eh ndelalah (apa nih bahasa Indonesianya 😅) hasilnya malah jadi lumayan berguna.
Jadi tau deh tuh kenapa attar cenderung lebih nyaman di kelompok intimate, kenapa gak suka hingar-bingar, sampe kenapa gak mau potong rambut di tukang cukur 😊.
Waktu itu yang dites rata-rata anaknya aja. Tapi saya inisiatif minta dites. Eh ternyata ya memang berhubungan. Kan namanya parenting, parent nya juga harus ketahuan dong apa-kenapa-nya. Setelah hasil saya dan attar keluar, abahnya minta dites juga on the spot. Dan hasilnya "jeng...jeng...jeng" banget deh. Ketawa ketiwi dan ber-oooo-pantesan melulu deh saya dan abahnya. Bagaimana fungsi otak yang dominan, pengaruh keluarga dan lingkungan membentuk kami.
Sekarang jadi rasanya lebih rileks dan gak takut salah mencoba. Alhamdulillah makin kesini walau attar wataknya keras perpaduan duo parent-nya, tapi jadi negotiable.
Ditambah lagi abang sepupu attar juga ternyata sama karakternya, bisa jadi bahan pembelajaran buat saya.
Yuks ayahbunda kita belajar terus 😊



- Posted using BlogPress from my iPhone