Senin, 27 Februari 2017

Belajar lagi

Umur segini kayanya saya lebih mudah belajar lewat mendengarkan daripada membaca. Jadi tempo hari ada kawan lama yang bilang "mbak coba belajar sirah nabawiyah", langsung deh pesen bukunya dan gak lama setelah bukunya dateng langsung baca. Astagfirullah, setelah lama gak biasa baca, susah juga nempelnya. Harus pakai bantuan notes untuk mengingat point2. Mana bacanya juga curi-curi waktu pas lagi bebas tugas.
Terus iseng-iseng cek yutup, ternyata ada kajian yang ngebahas sirah nabawiyah sampe 20-an lebih episode. Enak banget nyimaknya, lebih cepet nangkepnya. Walaupun jadi kebawa suasana denger ceritanya.
Ngebayangin kalo Rasulullah ada saat ini kaya apa sedihnya beliau liat umatnya yg makin jauh 😭

Hidayah itu memang harus dicari ya, bukan ditunggu. Kalo cuma nunggu.. kapan datengnya. Iya kalo masih ada umur panjang.

Kesadaran buat belajar terus ini gara-gara video singkat yang bilang "kita punya 168jam per pekan, masa 2jam aja gak punya waktu untuk belajar?" 😣

Jadi saya paksain ikut kelas online Parenting Nabawiyah, belajar via yutup sirah nabawiyah & belajar agama lagi dari buku. Semoga dalam waktu dekat dimudahkan untuk belajar di majelis ilmu. 🙏



- Posted using BlogPress from my iPhone

Senin, 13 Februari 2017

Melihat kembali niat

Sering kali kita berbuat baik pada orang lain, apakah itu menolongnya saat dalam kesulitan, atau mengikut sertakannya dalam kebahagiaan kita, memikirkan atau sekedar mendoakan yang terbaik untuk orang lain tersebut. Saat itu kita lakukan dengan ikhlas. Dengan senang hati karena ada kedekatan emosional. Misalnya pada keluarga, tetangga, teman dekat atau teman lama.

Namun ketika suatu hari orang tersebut tidak melakukan hal yang sama menurut kita, kita akan cenderung mengingat kembali kebaikan kita dulu.

Misalnya dulu waktu ia sakit kita rawat, kita bantu kadang dengan mengorbankan waktu dan tenaga kita, eh pada saat musibah terjadi pada kita, orang terdebut tidak melakukan hal yang sama.

Atau pada saat kita punya rejeki atau ada acara bersenang-senang, kita ajak mereka ikut serta. Eh pada saat mereka ada rejeki atau ada acara, mereka lupa pada kita.

Sebenernya, yang salah adalah yang menengok kembali kebaikan. Ketika kita merasa melakukan kebaikan, dan ikhlas ya sudah ikhlaskan. Jangan ketika kita kecewa kita ungkit lagi. Sudah kecewa, perbuatan kita terdahulu mungkin gak akan jadi pahala.

Memang manusia tempatnya lupa.

Sering sekali saya lihat di sosial media temen-temen menulis status... "cukup tau aja, dulu susah gw tolong, sekarang seneng boro-boro inget" dan status semacam itu.

Saya sendiri pun dulu sering banget merasa seperti itu. Dan gak pernah jadi pelajaran walau terjadi berulang-ulang.

Saya dibesarkan dengan contoh dari orangtua saat ada temen kita yang kesusahan kita bantu. Saat kita ada acara, jangan lupakan temen-temen. Makanya saya suka mengajak orang lain kalo ada acara yang saya buat. Tapi terus terjadi dari jaman saya masih kerja kantoran. Ramah-ramah sama temen kerja, berbagi, memberi. Tapi saat mereka punya kesenangan, saya terlupakan.
Terjadi juga di lingkungan rumah, bertetangga. Saya memang bukan tipe orang yang suka "nongkong" lama-lama ngobrol. Karena biasanya ujungnya ngomongin orang. Ghibah. Yang dalam Islam dosanya seperti memakan bangkai sodara sendiri. Dan siksaan di akhirat begitu pedih. Audzubillahiminzaliq. Semoga kita semua terhindar dari api neraka.
Mungkin karena kebiasaan jarang nongkrong itu jadi saya cenderung tidak diingat. Atau mungkin saya dianggap gak asik 😅
My husband simply said: then youre "not invited" udah gitu aja.
Saya mengobati diri dengan berfikir, mungkin Allah ingin menyelamatkan saya dari sesuatu yang kurang baik.
😘😘




- Posted using BlogPress from my iPhone